Default

Kemarin malam tumben rasanya insomnia berat, hampir jam 12 belum juga merem, regara dari pagi sampai siangnya di kantor lagi beberes ruangan, gotong royong tahunan membersihkan arsip plus mengatur kembali dekor meja kerjanya, biar gak bosen di awal ajaran baru iniih :) ditambah hari pertama datangnya si tamu bulanan yang membuat perut bawah saya seperti diremas2, mules luar biasa :( pulangnya kecapean langsung ambruk, gak sadar ternyata tidur dari jam 3 siang sampai hampir jam 6 sore :P jadilah malamnya segar bugar walaupun sudah jam 12, rasanya memaksakan mata buat merem juga percuma, akhirnya nyalain lampu lagi dan grasak grusuk sendiri di kamar, mikir mikir apa ya yang bisa dikerjakan …. yahhh akhirnya membereskan laporan pekerjaan yang berantakan, cuci pakaian yang sedari magrib direndam lantaran kalau nunggu dicuci besok pagi malah tambah baunya gaenak, nyetrika jemuran yang baru diangkat tadi sore, bersih bersih nyapu kamar padahal cuma liat sehelai rambut aja di pojokan, hehehe …

Seingat saya jam 2an baru bisa tidur :)

Huffhh … tidur siang itu ada untung dan ruginya juga ternyata ya, hehe yasudah lupakan masalah insomnia semalam, sekarang hadapi kesibukan yang sama untuk beberapa hari kedepan ya Mil, duh Yaa Allah banyak sekali rasanya yang harus dipikirkan akhir akhir ini, capek? iyaaah :( tapi saya harus dan pasti bisa, disamping itu semua saya juga dituntut untuk mengambil langkah kongkrit untuk keputusan besar yang akan mengubah hidup saya kedepan, ngeri ya, makanya itu ya Allah saya butuh Engkau, siapa lagi tempat saya meminta kalau bukan Engkau. Kalau sudah galau begini, rindunya sama kenyamanan rumah, mamak saya :( ingin nangis sesenggukan di pangkuan mamak, sambil merasakan damainya belaian tangan beliau, huhuhuuhu :cry:

ingat Mil, harus kuat ya, kuat … kuat … kalau merasa tersesat putar balik! kembali ke jalan semula! hanya itu yang perlu dlakuin. tidak peduli seberapa lama dan seberapa jauh kamu tersesat. putar balik! sekarang

ciaooooo :P
***Mataram, Sept 6th 2014

Nyampah

tong-sampah1Hari ini saya berangkat ke kantor dengan sedikit hearth-breaking, dengan kejadian beberapa hari yang lalu, saya merasa sedikit kurang bersemangat :( huffth … saya memutuskan mengeluarkan saja menjadi sampah sampah jiwa yang semoga bisa terbuang dan gak balik2 lagi :) . Blog ini sebenarnya sudah lama saya telantarkan, sering sih publish sesuatu yang rada rada gak penting, itu pun sekedar buka dashboard tanpa mampir ke kolom komen dulu, banyak banget akhirnya diliat komen komen yang tidak saya balas, maaf semuanya yang baik :) saya janji akan rajin mengurus blog saya ini, walaupun bukan dengan tulisan yang bermanfaat tapi sekiranya bisa menjadi media penumpahan segala ego saya atau lebih tepatnya nyampah seperti judul saya kali ini.

Emang dasarnya saya moody banget orangnya, sekali pengen ngarsipin tulisan tapi gada ide blas, pas adanya malah sampai meleber kemana mana, ditambah lagi kalau lagi stress sama urusan kantor, semakin ide2 itu meloncat keluar semua, jadi deh mesem mesem sendiri liat arsip blog itu kayak grafik dejeje fetal distress :P pi tak pelah [logat malay] bersyukur ternyata saya bisa tetap konsisten ngeblog sampai detik ini, eh jangan lupa ya siapin annivesary ke-6 nya tahun depan#eh iya yaa udah segitu aja

***Mataram, 26 August 2014

Lebaran kali ini tu …

tumblr_mshksiBqbV1qah2fqo1_500

(Source: uncomfortablesoul.com)

Alhamdulillah … sampai diujung petualangan Ramadhan sebulan kemarin, berhasil digodok selama sebulan penuh tambah lima hari pasca eid fitri ini dan mudah2an sebagai bekal 11 bulan kedepan sampai [inshaAllah] jika diperemukan kembali sama ramadhan ya :) saya sadar sesadarnya belajar jadi orang ikhlas itu gak segampang yang dipikirkan, gimana ya .. tapi tetep yakin bahwa kalau sudah ikhlas, jalan yg gelap suka tiba2 terang benderang ya gak :)

Dan terlebih lebaran ini, saya benar2 diuji keikhlasannya sama Allah, ah Allah tau saya pasti kuat, pasti :) walaupun kadang saya terpaksa menjadi pengecut yang maunya melarikan diri mulu, hehe setiap kali melangkah dan menemui benturan, rasanya saya ingin padam dan lari dari kenyataan, tapi bukankah mereka yang sabar adalah mereka yang bisa mengendalikan diri, yang tersenyum saja ketika tersakiti, yang tetap melangkah maju karena yakin sedang berada di jalan yang benar, karena selalu relatif kan yang dinamakan “sakit hati”/”tersinggung” :) mungkin saya merasa hanya sekedar ego yang tercubit sedikit, lalu merasa harga diri terinjak padahal hanya semata mabuk pada pujaan dan pujian, Astaghfirullah …

Dan lebaran ini juga, saya harus belajar berjuang mengatasi ketakutan2 yang tidak perlu, harus ingat bahwa ini adalah jalan yang ditentukan Allah juga ya Mil :( ahuhuuuuu tu kan jadi pengen nangisss :(

ya Allah, pliiiiiiss… Mila takut banget, tapi Mila tau Mila harus dan Mila pasti bisa… kalo ternyata ini tidak mudah, Mila yakin Engkau selalu ada kan :cry:

#ambil tissu, usap air mata, akhirnya ya Allah di bulan Syawal ini dan seterusnya semoga saya tetep bisa memaknai ini dengan positif, biarkan misuh2 negatifnya dilewati kemarin dan gak usah balik lagi ya Allah

***Mataram, the second August 2014

No place like home

rumah

Rumah

Bagi saya tak ada rumah seperti rumah timur lapangan Aikmel, rumah saya :) rumah yang asri dan hijau, tanaman apa aja ada, bapak saya terkenal suka benget berkebun, tanem apapun mesti tumbuh subur, tongkat ditanem tumbuh kali ya :) iya loh saya kadang suka gak nyadar, pun ketika saya memustuskan (again) jadi anak kosan yang jauh dari rumah, setiap kali pulang ada saja tanaman baru yang bahkan sudah nampak hasilnya, entah mangga, pisang, manggis, buah naga, srikaya, sawo, sayur mayur bayam, sawi, katuk, dll belum itu lagi si bunga2an, bahkan kolam ikan saya udah rame banget sekarang :P nah terakhir ini pohon2 pepaya yang saya ragukan keberadaannya udah lebat aja buahnya, makanya mamak saya santai tiap hari gak mesti ngeluarin biaya banyak untuk urusan dapur. klo gak nyayur tumis, ya lodeh pepaya terus tiap hari :) kalau mau ikan tinggal mancing, mau pencuci mulut tinggal petik buah :P

Saking seringnya gak di rumah, merasa banyak hal yang luput dari perhatian saya, ah.. maafkan saya my fam, rumah saya contohnya sudah banyak dinding temboknya yang rapuh, gentengnya banyak yang bocor, iyalah sejak saya pindah ke rumah ini 20 tahun lalu kata mamak belum pernah sekalipun direnov :( saya tahu dan ortu saya pun pernah mengatakan belum fokus untuk hal2 ini sebelum saya dan adik saya meneyelesaikan kuliah, apalagi untuk ukuran mamak dan bapak saya yang hanya pegawai negeri biasa. bersyukur rasanya dengan posisi saya saat ini sedikit tidak bisa membantu untuk sekedar mendirikan musholla kecil depan teras rumah saya, mamak sering bilang “ini nanti jadi tabungan Mila di akhirat ya :) ” hehe Aamiin. saya bersyukur sungguh dilahirkan dan dibesarkan ditengah keluarga yang super duper sederhana, tak ada satupun yang saya lihat berlebihan dalam keluarga kami, contoh kecilnya dalam urusan berpakaian. bapak saya orangnya “apikan” banget klo gak sampai sobek2 gakan pernah diganti, sepatu klo gak sampai bolong gak berhenti dipakai kali. itupun mamak saya ngomel2 saking seringnya jahit robekan di tempat yang sama. yang penting masih bagus dan nyaman dipakai itu kata beliau, hihi. pun sama, mamak saya untuk urusan barang dirumah klo masih bisa dipakai untuk apa beli yang baru, makanya entah saya sadar atau tidak nurun ke saya, adik saya pun seperti itu. pernah ketika masih SMP dulu baju putih saya robek di bagian siku belakangnya saya nangis2 gak mau dibelikan yang baru, maunya ditambal dan dijahit aja :P , hahaha … lagi, untuk baju lebaran, lebih nyaman pakai baju lama, apalagi mau merengek2 minta dibelikan inilah itulah, bukannya gak mau ya tapi sayang aja gitu, sampai2 mamak saya geleng2 kepala kenapa anak2nya gak tertarik untuk sekedar baju lebaran saja, hihhi :)

hehe, inilah rumah dan keluarga saya, sulit memang to be away from home :( pekerjaan saya menuntut untuk selalu jauh dari rumah, meskipun Mataram-Aikmel itu gak jauh2 amat, seringnya ngerasa males pulang, makanya pas moment kumpul keluarga sebisa mungkin membuat bahagia seisi rumah. Sampai kemarin ini, saya seneng banget bisa ajak mamak ke SB elektronik untuk melihat2 mesin cuci, dan saya katakan mak pilih satu ya :) kasian aja lihat mamak akhir2 ini sering banget tangannya sakit trus bilang cucian terbengkalai. flasback ke masa2 kuliah saya yang sulit dulu, bener2 menguras pokoknya, sampai2 mamak pernah cerita klo perhiasannya sampai ada yang tergadai untuk biaya kuliah saya. huhu.. ternyata saya pernah diposisi paling merepotkan keluarga :( ingin rasanya membayar jerih payah ortu saya semua walaupun saya tahu hutang budi ke ortu gak akan pernah terbayar dengan apapun kan, dan beberapa waktu lalu (again) saya bisa menebus kembali perhiasan mamak saya, terimakasih ya Allah. dan tentunya plan terbesar saya bisa menabung yang banyak untuk merenov rumah saya, hee

iyah akhirnya semoga saya bisa sehat terus agar bisa membahagiakan orang2 yang saya sayang, untuk bapak pekerja keras saya yang sudah mulai beruban, untuk mamak saya yang tetap cantik dengan kerutan di wajahnya, untuk adik saya yang mulai tumbuh dewasa, Ya Allah berikan mereka senantiasa umur panjang, terimalah amal kebaikan mereka, murahkan rejeki mereka, lancarkan urusan mereka dunia akhirat, Aamiin

***Aikmel, 26 Juli 2014

ReMapping

plan

Bismillahirrahmaanirrahim.

In the name of Allah, the most gracious, the most merciful…

Baiklah, saya bertekat harus memetakan kembali rencana masa hidup saya kedepan, ketika melihat lagi tulisan yang terpampang di dinding kamar saya rasanya syok banget, terlepas dari inilah yang Allah ingin untuk saya jalani, sepertinya saya kurang greget dengan usaha yang kemarin2.

Gada hal semulus keliatannya kan, jadi inget materi halaqoh sore ini “Mil,  jangan lupa untuk selalu sertakan Allah diawal, ditengah dan akhir proses, pokoknya ridho Allah yang utama, InsyaAllah deh…” big thanks untuk ustadzah leny :) iyah, Ya Allah astaghfirullah saya kembali disentakkan bahwa apapun yang impikan maunya dikabulkan secepatnya, berdoa dan berdoa, jelas-jelas meminta agar Allah memberi, seperti orang yang tidak tau diri, tapi di akhir doa, tetap memasrahkan semua pada-Nya :( ,satu lagi luruskan niat ya, banyak sekali alasan bagi seorang pemalas pragmatis seperti saya, sungguh begitu banyak, yang terbayang hanya bagaimana jika mimpi itu terwujud tanpa adanya sebuah perngorbanan, betapa bangganya saya, betapa orang orang tak akan meremehkan saya lagi, betapa betapa yang lain, dangkal dan picik :cry:

Allah selalu sesuai prasangka hambaNya, jadi harus harus husnudzon sama Allah ya Mil, selalu yakin Allah pasti berikan yang terbaik, sesuai ukuranNya bukan ukuran manusia, inget bukan ukuran manusia lho ya :) Ya Allah saya janji untuk meluruskan niat senantiasa, lancarkan rencanya saya ya Allah, untukMu, hanya karenaMu …